Skip to main content

follow us

Berkomunikasi dengan penderita demensia bisa sangat sulit. Orang yang menderita demensia tidak bisa selalu memberi tahu Anda apa yang salah atau apa yang mereka butuhkan. Mereka bisa tidak dapat diprediksi dan bahkan kadang-kadang menyerang.


Tips di bawah ini akan membantu Anda berkomunikasi dengan orang yang menderita demensia atau Alzheimer.

1. Membantu Dengan Kebutuhan Toileting.

Seseorang dengan demensia mungkin mengalami kesulitan mengkomunikasikan kandung kemih mereka penuh atau bahwa mereka sembelit. Membantu mereka dengan jadwal rutin toilet dapat memastikan ini bukan penyebab agitasi.

Cukup bertanya kepada mereka apakah mereka perlu pergi sering dapat memicu mereka untuk ingat untuk menggunakan kamar mandi.


2. Periksa Tingkat Nyeri

Nyeri sering menjadi penyebab agitasi dan masalah perilaku untuk seseorang yang menderita demensia. Anda mungkin bertanya apakah mereka kesakitan, dan berkali-kali mereka akan mengatakan "Tidak." Tetapi jika Anda melihat meringis atau menggosok sendi atau perut mereka, sering kali mereka kesakitan. Hampir tidak mungkin untuk berkomunikasi dengan pasien demensia yang sakit. Penting untuk mengobati rasa sakit ini secara tepat dengan obat-obatan, istirahat, atau berbagai metode lain.


3. Periksa Kelaparan Mereka

Seseorang dengan demensia mungkin tidak selalu tahu mereka lapar, atau mereka mungkin tidak ingat bagaimana meminta sesuatu untuk dimakan. Meminta orang itu jika mereka lapar atau hanya menawarkan kudapan pada interval rutin dapat membantu mencegah masalah perilaku yang disebabkan karena kelaparan.


4. Panas atau Dingin

Anda mungkin memperhatikan pasien atau orang yang Anda cintai sedang mondar-mandir dan sangat gelisah. Periksa suhu mereka dengan merasakan kulit mereka. Apakah mereka panas atau dingin? Tidak jarang pasien dengan demensia mengenakan pakaian berlapis-lapis, atau nyaris tanpa pakaian.

Dengan demikian mereka dapat menjadi sangat panas atau dingin dengan cepat dan tidak menyadari bahwa mereka membutuhkan jaket atau untuk melepas beberapa lapis pakaian. Bahkan jika mereka tampak berpakaian dengan tepat, periksa suhu mereka dengan merasakan kulit mereka akan memberi tahu Anda apakah mereka terlalu panas atau terlalu dingin.


5. Infeksi

Sering kali seorang pasien demensia akan menunjukkan masalah perilaku dan agitasi tanpa alasan yang jelas. Infeksi dapat menyebabkan perubahan perilaku utama dan agitasi, dan mungkin tidak ada gejala lain.

Baca Juga : 7 Cara Menghilangkan Stigma Kesehatan Mental

Jika Anda mencoba berkomunikasi dengan pasien demensia, dan tidak ada yang bisa menenangkan mereka, mungkin sudah waktunya bagi dokter untuk memeriksa pasien itu. Infeksi saluran kemih adalah salah satu penyebab utama perubahan perilaku pada pasien demensia.

Ingatlah untuk mencoba semua metode ini ketika Anda mengalami kesulitan berkomunikasi atau merawat seorang penderita demensia. Ini akan membantu Anda, dan mereka mempertahankan hubungan yang aman dan efektif.

You Might Also Like:

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar