Skip to main content

follow us

7 Cara Mengatur Keuangan Untuk Bisnis Kecil - Dalam dunia bisnis membutuhkan sejumlah uang yang lumayan banyak, akan tetapi biaya tidak berakhir begitu Anda bangun dan berjalan. Sebagai pemilik usaha kecil, Jika ingin membuat dan mempertahankan anggaran harus yang dapat diandalkan untuk menjaga keuangan Anda dan bisa diketahui.

Menurut Annie Scranton, pemilik Pace Public Relations , bisnis dari semua ukuran mengalami fluktuasi keuangan, jadi penting untuk merencanakan ke depan.

"Jika Anda tidak menganggarkan dan menabung sesuai dengan itu, Anda akan berada dalam cara yang buruk [jika atau kapan] perusahaan Anda mengalami penurunan atau bahkan memiliki bulan tidak aktif," katanya. "Anda harus memperhitungkan pembayaran lambat, dan penganggaran dapat membantu meringankan beban keuangan yang mungkin Anda rasakan saat menunggu cek tiba."



Sebelum memulai perjalanan Anda di dunia bisnis, ciptakan anggaran yang realistis dan realistis untuk perusahaan Anda. Untuk menghormati Bulan Literasi Keuangan, kami menguraikan kiat ahli untuk pemilik usaha kecil yang ingin menjaga keuangan mereka secara teratur.


1. Libatkan karyawan Anda.

Hanya karena Anda pemilik bisnis bukan berarti semua tekanan terletak pada Anda. Anggaran Anda melibatkan semua orang di perusahaan Anda, jadi setiap pekerja harus menyadari prinsip-prinsipnya dan menambahkan wawasan atau ide apa pun yang mereka anggap perlu.

"Anggaran yang tepat terlalu penting dan ada terlalu banyak variabel untuk tanggung jawab ini jatuh pada bahu seseorang," kata Nate Masterson, manajer pemasaran untuk Maple Holistics . "Anggaran yang ideal harus menjalani pengawasan ketat oleh tim karyawan dengan beragam keahlian untuk mengelola anggaran usaha kecil secara efektif. Dengan mengandalkan tim terkoordinasi, Anda dapat mendekati anggaran Anda dari perspektif yang berbeda untuk akhirnya mengharapkan yang tidak terduga dan merencanakan sesuai dengan itu. . "

Selain itu, karyawan harus tahu tentang perubahan apa pun yang Anda buat yang mungkin memengaruhi mereka atau perusahaan Anda sehingga mereka memahami apa yang diharapkan dari mereka ke depannya.

"Terus perbarui karyawan untuk tujuan keuangan jangka pendek dan jangka panjang Anda, serta apa yang dapat mereka lakukan untuk membantu menjangkau mereka," kata Kala Gibson, SVP dan kepala perbankan bisnis di Fifth Third Bank . "Dengan menghubungkan tujuan individu dengan tujuan bisnis yang lebih luas, Anda akan membuat semua orang bekerja menuju tujuan yang sama."


2. Jangan kurang bayar diri sendiri.

Banyak pemilik bisnis tergoda untuk menghemat setiap sen yang mereka hasilkan untuk anggaran mereka, terutama di awal. Dan meskipun penting untuk memiliki keuangan cadangan, anggaran Anda harus memungkinkan banyak ruang bagi Anda untuk dibayar.

"Dengan begitu banyak bagian yang bergerak, mudah bagi pemilik usaha kecil untuk melupakan bahwa mereka harus dibayar juga," kata Doug Keller, perencana keuangan di Peak Personal Finance . "Beberapa orang merasa bersalah membayar sendiri ketika tampaknya uang itu dapat dialokasikan di tempat lain ... tetapi pada akhirnya, pemiliknya masih hanya seorang karyawan. Anda harus memberi kompensasi kepada diri sendiri seperti itu dan menemukan metode lain untuk melunasi pengeluaran lain. "


3. Definisikan dan pahami risiko Anda.

Setiap bisnis bisnis memiliki risiko yang terlibat, dan setiap risiko secara finansial dapat memengaruhi perusahaan Anda. Paul Cho, CEO Align Income Share Funding , mengatakan bahwa pemilik usaha kecil perlu mempertimbangkan risiko jangka panjang dan jangka pendek mereka untuk merencanakan masa depan keuangan mereka secara akurat.

"Bagaimana perubahan dalam persyaratan upah minimum atau perawatan kesehatan memengaruhi tenaga kerja Anda?" Kata Cho. "Apakah Anda beroperasi dalam geografi yang berisiko tinggi terhadap bencana alam? Apakah Anda sangat bergantung pada pekerja musiman? Memahami potensi risiko yang dihadapi Anda dalam jangka pendek dan jangka panjang adalah penting untuk semua bisnis kecil. Setelah Anda memetakan ancaman terhadap produktivitas, gambaran yang lebih jelas dapat dibangun di sekitar perencanaan darurat, kebutuhan asuransi, dll. "

Scranton menyarankan untuk mencantumkan penghasilan dan pengeluaran terjamin Anda per bulan untuk memahami risiko Anda.

"Ini adalah dasar yang bagus untuk mengetahui seberapa likuid perusahaan Anda sebenarnya," katanya. "Jika Anda menghasilkan uang, maka Anda setidaknya dapat menyisihkan sebagian untuk tabungan, atau untuk meningkatkan perusahaan melalui karyawan baru, ekspansi, dll."


4. Terlalu melebih-lebihkan biaya.

Jika bisnis Anda beroperasi dalam basis proyek-ke-proyek, Anda tahu bahwa setiap klien berbeda dan tidak ada dua proyek yang akan berubah sama persis. Seringkali, Anda tidak dapat memprediksi kapan sesuatu akan melampaui anggaran.

"Begitu banyak bisnis yang merencanakan dan bereaksi terhadap hal yang tak terduga," kata Keller. "Bagi pemilik usaha kecil, gagal untuk mengantisipasi biaya atau besarnya dapat membuktikan bencana dan melumpuhkan organisasi sebelum memiliki waktu untuk tumbuh. Untuk menangkal itu, penting bahwa pemilik bisnis melebih-lebihkan biaya dan melindungi diri mereka sendiri. Melakukan hal itu adalah kelangsungan hidup taktik yang akan memungkinkan pemilik untuk melindungi diri dari risiko atau kegagalan. "

"Setiap proyek tampaknya memiliki biaya [ekstra] yang tidak pernah diantisipasi," tambah James Ontra, CEO perusahaan manajemen presentasi Shufflrr .

Untuk alasan ini, Ontra menyarankan penganggaran sedikit di atas biaya item baris yang Anda antisipasi, tidak peduli apa, sehingga jika Anda melewatinya, Anda akan siap.


5. Perhatikan siklus penjualan Anda.

Banyak bisnis melewati periode sibuk dan lambat sepanjang tahun ini. Jika perusahaan Anda memiliki " musim tidak aktif " , Anda harus memperhitungkan pengeluaran Anda selama waktu itu. Cho juga menyarankan untuk menggunakan periode Anda yang lebih lambat untuk merencanakan ledakan penjualan Anda berikutnya.

"Ada banyak hal yang bisa dipelajari dari siklus penjualan Anda," katanya. "Gunakan downtime Anda untuk meningkatkan upaya pemasaran Anda sementara mencegah laba menghasilkan dari melengking ke berhenti. Untuk menjaga perusahaan Anda berkembang dan pendapatan datang, Anda harus mengidentifikasi bagaimana memasarkan kepada pelanggan Anda dengan cara baru dan kreatif."

Scranton mengatakan jika Anda tahu bisnis Anda memiliki waktu yang lebih lambat, Anda harus memiliki uang ekstra di bank selama bulan-bulan itu.

"Yang terbaik adalah mencoba untuk menekan biaya lebih di musim off dan memiliki uang ekstra yang disimpan dalam kasus uang yang masuk tidak sebanyak yang Anda harapkan," katanya.


6. Ingat waktu adalah uang juga.

Salah satu kesalahan terbesar yang dibuat bisnis kecil adalah lupa memasukkan waktu mereka ke dalam rencana anggaran. Ontra mengingatkan pemilik bisnis bahwa waktu adalah uang, terutama ketika bekerja dengan orang-orang yang dibayar untuk waktu mereka.

"Waktu meremehkan secara langsung meningkatkan biaya," kata Ontra. "Tidak hanya Anda mulai kehilangan waktu untuk jadwal pengiriman, tim Anda juga kehilangan momentum karena pemikiran kolektif mereka bergeser fokus ke proyek lain."

Ontra merekomendasikan memperlakukan waktu Anda seperti uang Anda, dan menetapkan tenggat waktu eksternal lebih lambat daripada ketika Anda berpikir bahwa proyek itu akan dilakukan secara realistis.

"Jika Anda yakin proyek ini akan selesai pada hari Jumat, janji pengiriman pada hari Senin," katanya. "Jadi, jika Anda selesai pada hari Jumat, sampaikan pekerjaan lebih awal dan jadilah bintang. Jika karena beberapa alasan waktu berjalan, kirimkan pada hari Senin, dan Anda masih sukses."


7. Senantiasa mengunjungi kembali anggaran Anda.

Anggaran Anda tidak akan pernah statis atau konsisten - itu akan berubah dan berkembang dengan bisnis Anda, dan Anda harus menyesuaikannya berdasarkan pertumbuhan dan pola keuntungan Anda.

"Untuk pemilik usaha kecil, perlu waktu untuk mempelajari sifat siklus dari bisnis ini karena tren musiman secara alami mempengaruhi anggaran dan efisiensi organisasi," kata Keller. "Terutama sejak awal, anggaran mungkin mengalami banyak perubahan untuk menyesuaikan dengan biaya baru atau berfluktuasi. Akibatnya, penting bagi pemilik usaha kecil untuk memperhatikan hal ini dan tetap di atas anggaran mereka dan menyesuaikannya sesuai kebutuhan."

Cho menyarankan untuk merevisi anggaran bulanan dan tahunan Anda secara teratur untuk mendapatkan gambaran keuangan keuangan Anda yang lebih jelas dan diperbarui.

"Secara teratur meninjau kembali anggaran Anda akan membantu Anda lebih mengontrol keputusan keuangan, karena Anda akan tahu persis apa yang dapat Anda belanjakan untuk dibandingkan dengan berapa banyak yang akan Anda proyeksikan," kata Cho.

Anda juga harus mempertimbangkan tren pasar masa lalu untuk membantu mempersiapkan diri Anda untuk tahun depan. Dari sana, Anda dapat memasukkan dana darurat dan biaya tak terduga, Cho menambahkan.

You Might Also Like:

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar