Skip to main content

follow us

Alternatif Dalam Kesehatan Mental - "Kesehatan" dan "penyakit" adalah istilah yang kontras. Mereka dapat digunakan secara fisik atau dalam konteks mental. Kita tahu bahwa latihan fisik yang dilakukan secara teratur membuat kita tetap sehat. Latihan mental juga membuat kita tetap sehat secara mental. Sama seperti setelah melakukan latihan fisik kita perlu istirahat, setelah latihan mental, pikiran juga butuh istirahat.

Tetapi kita sering mendengar istilah "istirahat fisik". Istilah "istirahat mental" jarang digunakan. Tidak diragukan lagi bahwa ketika aktivitas mental telah meningkat dengan industrialisasi, stres telah meningkat. Stres ini diakibatkan oleh ketidakmampuan kita untuk membiarkan pikiran kita menjadi tidak aktif atau santai bahkan untuk waktu yang singkat.

Sebagian orang percaya bahwa otak kita menjadi tidak aktif ketika kita tidur. Jika begitu maka kita seharusnya tidak punya mimpi. Mimpi adalah bukti bahwa pikiran kita tetap aktif, bahkan ketika kita tertidur. Ini berarti bahwa pikiran kita aktif 24 jam sehari tanpa istirahat sama sekali. Bayangkan saja bagaimana tubuh kita akan berperilaku jika kita harus menjalani 24 jam aktivitas fisik.

Meskipun penelitian mungkin menunjukkan bahwa 30% dari penyakit mental dapat terjadi tanpa pemicu stres, itu juga menunjukkan bahwa mayoritas - 70% - penyakit mental terjadi dengan stres. Penelitian ini mungkin gagal untuk melihat 30% lainnya, sakit mental yang mungkin tidak 'mengakui' stres pada saat tertentu. Ini memberi kita pandangan pesimis tentang penyakit mental. Kami dibuat untuk percaya bahwa kami tidak bisa berbuat apa-apa.



Kita juga diberitahu bahwa penyakit mental terjadi karena gen kita, pola asuh kita, kepribadian kita, temperamen kita, gaya hidup kita dan kita tidak bisa berbuat apa-apa terhadap mereka. Stres atau tanpa stres, kita diberitahu, jika kita memiliki semua faktor ini dimuat dalam sejarah pribadi kita, kita cenderung memiliki penyakit mental.

Beberapa psikiater sangat meyakini kepercayaan ini. Keyakinan ini kemudian ditempatkan secara otoriter sebagai "kebenaran injil" sains. Secara alami, ini memunculkan rasa rendah diri dan ketidakberdayaan dalam diri orang yang menderita penyakit. Kami kemudian dibuat untuk percaya bahwa obat adalah jawaban buatan manusia untuk penyakit mental, yang merupakan kutukan alam.

Doa, yang sampai saat ini dianggap tidak ilmiah, kini telah terbukti memiliki efek menguntungkan pada pasien.1 Demikian pula, keyakinan saat ini dalam psikiatri adalah bahwa penyakit mental dapat diobati oleh para profesional medis saja dan orang yang sakit mental tidak memiliki kendali atas kehidupan mereka.

Sistem medis bekerja dengan cara di mana dokter sendiri memiliki pilihan terbatas selain meresepkan obat-obatan. Pasien tidak memiliki pilihan yang layak disebut. Dari perspektif hukum, seseorang yang sakit mental dianggap tidak mampu mengambil tanggung jawab atas tindakan mereka. Ini adalah salah satu aspek yang paling tidak menguntungkan dari penyakit mental. Orang yang sakit jiwa juga memiliki rasa tanggung jawab di banyak bidang kehidupan mereka.

Peran emosi dalam penyakit mental sama sekali diabaikan oleh para ilmuwan. Namun penelitian memang menunjukkan bahwa pemisahan dari ibu, 2 kerugian3 - termasuk kematian, 4 peristiwa traumatis, terutama ketika terjadi selama tiga bulan sebelumnya5 dapat memicu penyakit mental. Apa yang telah dilihat adalah sejarah peristiwa semacam itu dalam kehidupan seseorang.

Apa yang diabaikan adalah pergolakan emosional yang disebabkannya dalam tubuh dan pikiran seseorang. Ekspresi emosi memperbaiki efek trauma. Gejolak yang berulang di dalam tubuh sama sekali tidak terlupakan. Pelepasan emosi oleh ekspresi emosi menjelaskan peran konseling dan pengakuan. Kita cenderung percaya, secara salah, bahwa semuanya akan berakhir dengan waktu.

Segala sesuatunya sesuai dengan waktu - tetapi tidak semuanya. Ini adalah masalah dan efek emosionalnya, yang menyebabkan penyakit mental dan penyakit psikosomatis. Jelas bahwa setiap kali kita mengalami pengalaman emosional, sistem saraf dan hormon kita terguncang. Sistem saraf dan hormon bersama mengontrol aktivitas berbagai bagian tubuh. Jika ekspresi neurohormonal dibiarkan melalui penyelesaian, ketenangan fisiologis terjadi di dalam tubuh. Ini memiliki dasar ilmiah.7

Bagi orang-orang yang menghadiri gereja secara teratur, pengalaman umum adalah rasa tenang saat memasuki gereja. Digabungkan dengan musik, dupa dan khotbah yang diucapkan dengan nada rendah, lembut, rasa tenang bersemayam pada orang tersebut. Ada bukti ilmiah yang menunjukkan bahwa pergi ke gereja membantu seseorang tetap sehat.8 Lebih menarik adalah kenyataan bahwa ada sedikit penelitian untuk menyatakan bahwa musik atau bantuan aromaterapi untuk membawa kesehatan mental.

Namun pengalaman menunjukkan bahwa mereka memiliki efek yang menenangkan. Baru belakangan ini makalah-makalah mulai diterbitkan dalam jurnal ilmiah yang menjembatani kesenjangan antara spiritualitas dan sains.9 Sekarang telah diteliti bahwa orang-orang yang berorientasi religius memiliki tingkat stroke yang lebih rendah daripada mereka yang tidak beragama.10

Seluruh area penyakit mental adalah kehilangan rasa kebebasan. Ketika kita menemukan diri kita terikat pada masalah-masalah emosional dalam hidup kita, yang tidak dapat kita hilangkan, kita kehilangan kebebasan berpikir kita. Ini menciptakan stres dalam pikiran kita dan tubuh kita menanggung bebannya. Kehilangan kebebasan ini menimbulkan rasa takut atau rasa tidak berdaya. Kedua perasaan itu memunculkan rasa tidak aman. Seseorang kehilangan kepercayaan pada nilai mereka sendiri.


Harga diri menjadi rendah

Dengan kurangnya kepercayaan diri dan rendahnya harga diri, datanglah pengambilan keputusan yang buruk. Seseorang menderita dengan semua kondisi ini ketika menderita penyakit mental. Ini mengubah perilaku orang tersebut. Perilaku dipengaruhi oleh cara orang merasa dan berpikir. Jika orang itu merasa takut untuk waktu yang lama, kemungkinan menjadi fobia dan paranoid meningkat. Penarikan dari situasi sosial terjadi.

Anggota keluarga mengamati orang itu tidak sehat

Orang seperti itu kemudian diminta menemui dokter. Dengan rendah diri harga diri seseorang, kerentanan meningkat. Namun ini tidak berarti bahwa orang tersebut menjadi tidak bertanggung jawab sepenuhnya terhadap kesejahteraannya sendiri. Banyak kali orang ingin melakukan 'sesuatu' untuk menjadi lebih baik, tetapi sistem kesehatan memiliki sumber daya yang terbatas untuk menawarkan banyak dalam hal pertumbuhan orang, kecuali obat-obatan. Ketika seorang yang sakit jiwa pergi mencari bantuan - kepercayaan diri, harga diri dan rasa kebebasan sudah hilang. Alih-alih membantu orang itu menjadi mandiri, ada kecenderungan untuk membuat orang itu tergantung pada obat-obatan.


Harga diri rendah, kerentanan meningkat

Namun ini tidak berarti bahwa orang tersebut menjadi tidak bertanggung jawab sepenuhnya terhadap kesejahteraannya sendiri. Banyak kali orang ingin melakukan 'sesuatu' untuk menjadi lebih baik, tetapi sistem kesehatan memiliki sumber daya yang terbatas untuk menawarkan banyak dalam hal pertumbuhan orang, kecuali obat-obatan. Ketika seorang yang sakit jiwa pergi mencari bantuan - kepercayaan diri, harga diri dan rasa kebebasan sudah hilang. Alih-alih membantu orang itu menjadi mandiri, ada kecenderungan untuk membuat orang itu tergantung pada obat-obatan. Kecuali obat-obatan. Ketika seorang yang sakit jiwa pergi mencari bantuan - kepercayaan diri, harga diri dan rasa kebebasan sudah hilang.

Baca Juga : Pentingnya Kesehatan Mental

Obat memainkan perannya dalam mengendalikan kondisi atau keadaan penyakit. Itu tidak melakukan apa pun untuk meningkatkan kualitas hidup secara permanen. Untuk meningkatkan kualitas hidup mereka, orang tersebut perlu bertanggung jawab atas kesejahteraannya sendiri. Ini didorong di beberapa organisasi, yang dijalankan oleh para penderitanya sendiri.

TUMBUH adalah contoh dari organisasi semacam itu. Adakah alternatif untuk pengobatan dalam kondisi mental? Seorang dokter hanya dapat meresepkan obat untuk "mengendalikan" kondisi mental. Kecenderungan saat ini di beberapa bagian lain dunia adalah untuk mendorong orang yang menderita penyakit mental untuk bertanggung jawab atas kesejahteraan mereka sendiri, bersama dengan obat-obatan. Psikoterapi11 dan self-help didorong. Penggunaan obat dalam situasi seperti itu diminimalkan atau dihilangkan.

Dalam psikiatri, kita tahu bahwa tingkat bunuh diri di antara dokter lebih tinggi daripada di populasi umum dan psikiater berada pada risiko yang lebih besar di antara dokter, daripada spesialis lainnya. 12 Penelitian menunjukkan bahwa psikoterapi lebih ekonomis daripada obat sendirian dalam mengobati penyakit mental. seperti skizofrenia juga diobati tanpa obat di beberapa bagian dunia.14 Juga diketahui fakta bahwa semakin positif sikap yang kita miliki, semakin seimbang zat kimia dalam tubuh kita.15 Ini akan lebih diterima bagi mereka yang melihat peran positif agama pada kesehatan mental.

Beberapa penulis menyarankan bahwa obat masa depan akan menjadi "doa dan Prozac." 16 Kesehatan mental adalah kegiatan pencegahan. Apakah kita perlu menderita terlebih dahulu sebelum kita mengambil langkah untuk menghadapinya? Jika kita hanya bisa memikul tanggung jawab untuk kesehatan mental kita sendiri, kita mungkin tidak harus menderita. Obat terbaik dalam hal ini tentu saja pencegahan.

Kita hidup dalam masyarakat yang bebas. Kebebasan untuk menderita juga merupakan salah satu jenis kebebasan. Kami juga memiliki kebebasan untuk mencari jawaban untuk meminimalkan penderitaan kami.

You Might Also Like:

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar